Inilah akibat bagi sesiapa yang ambil barang milik pejabat atau syarikat ia bekerja

Inilah akibat bagi sesiapa yang ambil barang milik pejabat atau syarikat ia bekerja

 Add Me  Follow Me  Follow Me  Follow Me


Pekerja baik syarikat mahupun pemerintahan tidak akan memanfaatkan fasiliti pejabat untuk kepentingan peribadi. Contohnyal menggunakan printer untuk kepentingan sendiri, photostat kertas untuk keperluan peribadi.

Selalu, pegawai ada yang membawa pulang souvenir pejabat seperti mug, pen, payung dan benda-benda kecil lainnya. Lebih teruk barang-barang ini dibagi-bagikan untuk keluarga ataupun tetangga.

Seharusnya, kebiasaan ini perlu segera dihentikan. Selain malu pada atasan jika ketahuan, anda juga harus menanggung dosa kerana memanfaatkan barang milik perusahaan. Hal ini kerana, berat dosa akan selalu  lebih besar dari pada perbuatan.

Dalam islam, tindakan ini bernama Ghosob yang ertinya mengambil barang tanpa izin. setiap barang yang diambil dari seseorang dengan cara tidak halal atau zalim maka termasuk dalam tindakan Ghosob. Tindakan Ghosob lainnya seperti meni pu, cu rang, khia nat, merubah batas tanah, minjam wang kemudian tidak mengembalikan, dan lain sebagainya.

Ustadz DR Khalid Basalamah MA dalam ceramahnya mengatakan bahawa tindakan tersebut adalah haram. Ertinya, sekecil dan semurah apapun barang yang kita ambil namun tanpa pengetahun dan keizinan atasan adalah dosa. Seperti diketahui, berat dosa yang ditanggung akan lebih besar dari pada perbuatannya.

Ustadz Khalid mencontohkan, semisal pekerja mengambil pena, maka boleh saja Allah SWT membalasnya dengan membuat tangannya terluka hingga berbulan-bulan. Mengambil payung untuk souvenir, maka Allah membuat kepalanya terluka dan merlukan kos yang banyak. Apalagi, jika ada pekerja yang memalsukan resit dari yang 100 ringgit, mengubahnya menjadi 1000 ringgit, maka boleh saja Allah SWT mengambil 1000 ringgit darinya. Misalnya, mereka dibuat sa kit hingga merlukan kos hingga 1000 ringgit.

Allah SWT berfirman dalam Surat Al-Baqarah : 188 yang ertinya: “Dan janganlah sebahagian kamu memakan harta sebahagian yang lain di antara kamu dengan jalan yang batil dan (janganlah) kamu membawa (urusan) harta itu kepada hakim, supaya kamu dapat memakan sebahagian daripada harta benda orang lain itu dengan (jalan berbuat) dosa, Padahal kamu mengetahui”. (al-Baqarah : 188)

“Tidak halal harta seseorang muslim kecuali dengan pemberian sukarela darinya”

Jadi sudah sangat jelas, jika tindakan mengambil barang milik perusahaan adalah perbuatan haram. Sudah seharusnya kita mengembalikan apa yang sudah kita ambil, jika barang yang di ambil itu sudah han cur atau rusak maka ia harus menganti sesuai dengan barang yang di ambil, atau sesuai harga barang yang ia ambil.

Sumber: infoyunik

Post a comment

0 Comments