Imam Malik menangis ketika berbuka puasa

Imam Malik menangis ketika berbuka puasa

 Add Me  Follow Me  Follow Me  Follow Me


Imam Malik pernah menangis ketika hendak berbuka puasa. Ketika ditanya oleh muridnya kenapa dia menangis, Imam Malik menjawab :

" Aku sedih melihat makanan yang banyak ini, kerana teringat Rasulullah صلى الله عليه وسلم . Baginda صلى الله عليه وسلم berbuka dengan makanan yang sedikit tetapi ibadahnya banyak. Sedangkan aku, berbuka dengan makanan yang banyak tetapi ibadahku sedikit."

Kisah Imam Malik

Berbicara tentang ramadhan, ada sebuah kisah yang menyentuh hati. Dikisahkan di sebuah riwayat, Imam Malik bin Anas (penggagas Mahdzab Maliki) bercerita, suatu waktu di bulan Ramadhan saat berbuka puasa, beliau menangis. Menitikkan air mata hingga janggutnya basah kerananya. Salah seorang muridnya kemudian bertanya..

“Wahai guruku yang mulia, ada apakah gerangan sehingga engkau menangis sedemikian sedih serta menyayat hati kami? Apakah ada diantara kami yang membuat hatimu sedih, atau hidangan yang ada saat ini kurang berkenan?”

Imam Malik kemudian menjawab, “Tidak, tidak, wahai murid-muridku. Sungguh kalian adalah murid-murid terbaikku dan sangat khidmat padaku, bahkan hidangan ini adalah sangat mewah dan nikmat buatku”

Murid, “Lalu gerangan apakah yang membuatmu menangis sedemikian dahsyatnya wahai guru kami tercinta?”

Imam Malik, “Sungguh aku pernah berbuka dengan guruku Al-Imam Ja’far As-saadiq cucu baginda Rasulullah, dengan makanan yang teramat nikmat seperti saat ini” beliau berkata sambil teresak-esak.

Cinta Rasulullah kepada Umatnya

“Wahai Ibnu Anas (Imam Malik), tahukah engkau bahawasannya Rasulullah terkadang berbuka puasa hanya dengan 3 butir kurma dan air, tetapi Rasulullah tetap merasa sangat nikmat penuh syukur, bahkan sering kali Rasulullah SAW berbuka puasa hanya dengan sebutir kurma dan dibagi dua dengan isteri tercinta Aisyah. Dan sungguh Rasulullah SAW tetap merasa nikmat penuh syukur”

“Rasulullah SAW sedikit makan sahur dan sedikit pula saat berbuka puasa, Rasulullah SAW sangat banyak beribadah dan bersyukur, Rasulullah selalu mendoakan kita umatnya yang sering lalai dan melupakan beliau. Sedangkan hari ini kita dipenuhi dengan makanan yang nikmat dalam berbuka puasa, akan tetapi sangatlah jauh dari rasa syukur dan ibadah”

Tak lama kemudian, ruangan tersebut menjadi penuh haru, esak tangisan penuh kerinduan kepada Rasulullah. Betapa sederhananya Rasulullah dan betapa beliau sangat mencintai kita umatnya.

Sumber: sekolahumroh

Post a comment

0 Comments